8

Trip Batu - Malang (Day 3)

Posted on Tuesday, July 18, 2017

Sudah baca Day 1 dan Day 2 nya belum? kalau belum, monggo di intip dulu...

Day 3

Hari ini adalah hari terakhir kita di Batu. Malam ini kami akan pindah hotel ke kota Malang.

Kalau sudah baca Day 2, maka kalian tau kan kalo jam 3 subuh saya dibangunin sama teriakan "sahur". Nah, kemarin, sebelum berangkat ke Jatim Park 2, saya request ke hotel untuk pindah kamar ke seberang, yang mengarah ke pool. Proses pindahnya gampang banget. Kami packing barang-barang kami, terus tinggal aja di kamar yang lama. Sementara kami jalan-jalan, petugas hotel akan memindahkan barang kami ke kamar yang baru. Setelah kami pulang, barang kami sudah siap di kamar yang baru. Praktis. Super love the service from Singhasari Hotel!

Nah, untungnya kami memutuskan untuk pindah kamar. Kamar yang baru, walaupun adanya cuma yang twin bed, tapi jauuuuuuuh gak berisik. Ya kedengeran sih sayup-sayup, tapi yang pasti gak bikin saya kanget sampe loncat kayak di kamar sebelumnya. Tidur saya lumayan pules lah, sampe akhirnya, seperti biasa, dibangunin Theo jam 6 pagi.

Karena hari itu kami akan pindah hotel, maka pagi hari itu kami semua sibuk packing, breakfast, packing lagi, lalu check-out.

Sebelum breakfast, foto-foto dulu dong... gak ada nih pemandangan kayak gini di Jakarta.

Breakfast menu hari ke-2 sedikit berbeda jenisnya dengan hari pertama. Gak ada rawon super enak-nya, diganti dengan nasi pecel. Tetep sih, semuanya enak =D

Grace dibuatin merak. Buatnya dari tepung pancake.

Proses check out seharusnya cepat, tapi jadi lama gara-gara si sus. Kita sempet bingung sih kenapa lama, katanya masih ngecek barang. Ternyata petugasnya nyariin cangkir sebiji, yang ternyata dipindahin tempatnya sama si sus di bawah kolong lemari. Ya elah sussss, ngapain cangkir diumpetin di bawah kolong segala siiiik.

Tujuan utama kita hari itu adalah Museum Angkut.

Setelah selesai check out, jam baru menujukan pukul 10an. Kata pak supir yang mengantar kami, Museum Angkut bukanya jam 12 siang. So, sebelum kesana kita belanja oleh-oleh dulu di Brawijaya, terus lanjut petik apel di Kusuma Agrowisata. Kebetulan Kusuma Agrowisata letaknya deket banget sama Museum Angkut.

Mobil Innova yang menemani kami selam 3 hari ini
Kusuma Agrowisata 

Di Batu, ada beberapa tempat pemetikan apel. Tapi berhubung kita mau ke Museum Angkut, jadi cari yang lokasinya peling deket aja. Kusuma Agrowisata ini bentuknya hotel dan tempat penanaman buah. Kata papa saya, ternyata saya pernah kesana, bahkan nginep di hotelnya. Saya sih sama sekali gak inget :p

Di Kusuma Agrowisata, ternyata bukan hanya buah apel loh. Kita bisa petik buah naga, strawberry, dan jambu klutuk. Tarifnya beda-beda sesuai dengan paket yang mau kita ambil. Saat itu buah naganya lagi gak musim, jadi pilihannya cuma ada apel, strawberry, atau jambu. Kebetulan saya gak suka jambu, strawberry lokasinya agak jauh jadi tarifnya mahal. Ya sudahlah, kembali ke tujuan utama, petik apel aja.


Ini pintu masuknya. Setelah masuk kami dibagikan teh gelas gratis
Pilihan paket agrowisata dan tarifnya. Anak diatas 90 cm bayar ya.
Kita diantar naik mobil terbuka ke lokasi pemetikan apel. Apelnya berbuah banyaaaaaaaak banget, sampai pada jatuh-jatuh di tanah. Ada juga yang dimakan binatang. Sayang banget ngeliatnya.

Di dalam kebun jalanannya gak rata. Jadi harus hati-hati, terutama yang bawa anak kecil. Beruntung banget kami bawa baby carrier, jadi bisa bebas bergerak. Kalo harus sambil gendong Theo, rasanya serem juga, soalnya saya suka tiba-tiba hilang keseimbangan hahaha *oper Theo ke bapaknya*.

Kami diperbolehkan petik 2 apel per orang untuk dibawa pulang, dan juga boleh makan sepuasnya tapi apel yang sudah mereka petikin. Saya coba, keduanya manis dan seger banget. Theo aja doyan loh. (Setelah sampe di Jakarta saya beli apel malang yang besar, kelihatan enak dari luar, tapi rasanya asemmmmmm. Beda banget sama kami petik langsung).

Kantong kresek di belakang itu bukan sampah ya, itu bawaan kami hahaha

Putih-putih di pohon juga bukan sampah. Itu kantong kertas untuk nutupin apel supaya gak dimakan sama binatang
Ini apel manalagi yang bisa kita makan sepuasnya on the spot. Beda tipe dengan yang kita petik. Rasanya enakan ini sih karena lebih lembut dan lebih manis.

Puas makan apel, kami diantar ke restoran untuk makan pie dan minum jus. Kirain bakal dapet pie apel, ternyata pie coklat, hehe. Enak sih.

Disebelah restoran, ada tempat jual oleh-oleh. Papa nyobain beli sari apel, katanya super manis banget. Saya beli selai strawberry. Selai nya enak :)

Disebelah restoran ada waterpark ini. Waktu saya kesana sepi, blas gak ada yang main. Padahal kelihatannya menarik dan bersih loh.
Itu loh restorannya, dihimpit bangunan putih tinggi dan kolam renang

Seorang dijatah 1 gelas jus dan 2 kue. Gak boleh nambah, hiks...

Dari agrowisata, kami langsung ke Museum Angkut.

Pasar Apung

Sebelum masuk ke museumnya, kami makan siang dulu di Pasar Apung. Pasar Apung ini tempat jual makanan dan souvenir. Mirip-mirip dengan Floating Market yang di Lembang itu deh. Di sini juga ada Museum Topeng, yang mana gak kita datengin karena... yah, males aja sih hahaha.

Lokasi pasar apung ini masih satu lokasi dengan Museum Angkut, persis sebelahan sama museumnya. Sebenarnya, kita akan di arahkan ke Pasar Apung setelah dari museum. Tapi apa boleh buat, perut kami lapar dan harus di isi dulu. 

Sayang, pilihan makanan disini gak banyak. Kami akhirnya makan di restoran Cheng Ho yang menyediakan makanan chinese food dan seafood. Rasanya lumayan sih. Pulangnya kami sempat coba sate ayam dan gorengan yang rasanya gak enak. Jadi kalau mau makan disana, saya recommend Cheng Ho deh.



Banyak yang jualan beginian
Apel dan snack buah. Warna-warninya cantik banget.
Banyak yang jual kaos juga. Harganya murah-murah kok :)
Sate buaya, ada yang mau? Boongan kok, soalnya bukanya besok hahaha

Yukkk, yang lagi pacaran boleh loh foto-foto di love boat

Makanan apa ini? bentuk dan warnanya persis seperti namanya, gatot, alias gagal total hahaha
Ternyata si gatot adalah temennya ongol-ongol

Museum Angkut

Museum angkut ternyata bukan hanya buat display mobil-mobil kuno loh. Tapi ada movie star studionya. Kata papa mama saya sih lebih bagus daripada Universal Studio Singapur (bener gak tuuh?). Manalah tarifnya jauh lebih murah kan. Cuma 80 ribu per orang. Kamera di charge 30 ribu lagi. Worth it banget!

Langsung dilihat yuk foto-fotonya.

Awalnya museum transportasi kuno

Ini loh helikopter milik negara pertama kali yang digunakan oleh presiden kita yang pertama. 

Kayak mainan hahahaha

Wuii, ada alat perang jaman dulu segala loh

Si Tomo moto-moto beginian. Saya sih gak ngerti bagusnya dimana :p

And again...

Lucu yahhh racing car jaman dulu. Bentuknya kayak kaos kaki

Mirip motornya Wolverine deh
Terus ke lantai dua dan masuk ke daerah pesawat terbang. Ada pesawat tempur, video dan foto perkembangan pesawat terbang, dan ada cafenya juga loh! Yang paling seru sih kita bisa masuk ke pesawat kepresidenan. Jadi tau deh isinya pesawat presiden tuh kayak apa.

Pemandangannya cantik banget!
Lucu nih. Apa coba ini? ini adalah wastafel buibuuuk.

Di dalem pesawat RI-1. Meja makannya aja segede gini...

Terus masuk di daerah pecinan dan Jakarta lama

Senangnya pergi bulan puasa. Pengunjung sepi, jadi puas foto-foto di setiap sudut sampe gempor tanpa ada foto yang "bocor" sama pengunjung lain
Ngipas sate om?
Imut banget dah abang yang satu ini
Tumben mesra...
Mo kemana, neng?
Masuk ke dalem adalah daerah mobil-mobil japun.

Abis itu masuk ke daerah mobil dan motor-motor jepang. Motornya gak di foto soalnya udah eneg lihat motor di Jakarta =P




Lanjut ke movie star studio, Gangster Town!


sepiiii

Ada pertunjukan nih. Tokoh-tokohnya banyakan tokoh DC comics dan Marvel. Joged2nya lumayan lama sampe saya lama2 bosen juga :p
Serasa di pelem-pelem gangster
Si anak akhirnya ketiduran juga
Sekarang ke daerah Eropa yuk...

Mari ikuti saya...
dan.. kita tiba di Buckingham Palace. Bukan burem potonya, tapi emang sudah gelap. Ini sekitar jam 5 sore loh.

Ceritanya lagi beli buah di London

Di dalam Buckingham Palace

Foto sama ratu Elizabeth. Lagi serius-serius foto, tau-tau patung si penjaganya gerak. Kaget semua deh. lol
Ternyata isinya mas-mas beneran, bukan patung

Total disana kami dari jam 12 sampai jam 7 malam. Dan itu pun kami sudah lumayan buru-buru dibagian akhir karena anak-anak sudah cranky karena lapar dan kecapekan. Keluar dari sana, kami kembali ke Pasar Apung buat beli makan Theo. Untung banget lho ada yang jual ubi rebus tok. Soalnya makanan yang kami bawa dari pagi ternyata basi.

Grace dan pasukan lainnya beli cemal-cemil di CFC. Papa saya ogah makan disana, katanya pengen makan bakso malang aja di kota malang. Oke dhe.

Jam 7.30 malam kami berangkat ke kota Malang, mampir makan bakso dulu, sebelum ke hotel. Pak supir merekomendasikan Bakso Bakar Pahlawan Trip (Babatrip) di daerah Ijen yang dekat dengan hotel kami. Sayangnya, karena gak tau yang enak apa, kami malah pesan bakso rebus biasa, bukan bakso bakarnya. Rasanya menurut saya kurang enak, huhu..

Seneng yaaa lihat harganyaaa :D

Selesai makan kami langsung menuju hotel. Hotel pilihan saya adalah Ijen Suites Hotel. Reviewnya di next post ya...

6

Trip Batu - Malang (Day 2)

Posted on Thursday, July 6, 2017

Intip Day 1-nya di sini yuk.


Day 2 – Jatim Park 2

Dasar pas bulan puasa ya, jam 3 pagi saya dibangunin sama teriakan "sahur.. sahur.." dari luar jendela. Bukan cuma itu aja, tapi suara doanya non-stop sampe pagi -_-". Alhasil sejak jam 3 tidur saya gak nyenyak.

Jam 5 pagi pun saya akhirnya dibangunin sama Theo. Di empok-empok keq, di susuin lagi keq, dinyanyiin macem-macem juga gak mau tidur lagi. Padahal malam sebelumnya Theo tidurnya lebih malam dari biasanya loh. Akhirnya nyerah, dan saya keluar jam 5.30 buat ngajak Theo jalan-jalan sementara sus nyiapin perlengkapan buat memulai perjalanan hari itu.

Ternyata udara di luar dingin banget! Puncak pass atau Lembang mah lewat.. Dingin, tapi enak. Apalagi jam segitu matahari belum keluar banget kan ya. Jadi saya pelukan aja sama Theo, sambil berharap ini anak bakal ketiduran lagi hahaha *masih ngarep mamanya bisa ngorok lagi barang sebentar*.

Masih pagi, matahari nya aja masih malu-malu. Btw, pengen setiap hari buka jendela kamar dengan pemandangan begini deh
Tampang-tampang baru bangun tidur
Ada chapelnya. Yuk, siapa yang mau nikah dimari?
Itu bangunan restoran dan lobby nya
Another breathtaking view
30 menit kami muterin hotel sampe saya ngos-ngosan dan pinggang mulai encok. Maklum, jalanan ngelilingin hotel itu ternyata nanjak. Lobinya di bawah, kamar kami agak di atas. Biasanya kami lewat lift, tapi kalau keliling ya jalanan ala-ala perbukitan gitu deh.

Sekitar jam 7 akhirnya Grace bangun. Kami langsung mandi dan siap-siap untuk sarapan.

Walaupun bulan puasa dan pengunjung hotelnya tidak banyak, saya salut sama pelayanan dan menu breakfast di Singhasari. Macamnya banyak! Rasanya pun enak.

Saya biasa memberikan rating hotel berdasarkan cara mereka memasar telur. Restoran bintang 5, pasti punya egg station yang bikin omelette nya lembut banget. Bintang 4 telurnya enak, tapi biasa aja. Bintang 3 kebawah palingan telur mata sapi yang sudah siap saji :p. Di Singhasari, Egg stationnya juara! Scramble egg nya bisa lembut dan enak banget-nget! Five-star hotel quality deh. (Terus lihat Gordon Ramsey ngajarin bikin scramble egg di Master Chef. Ternyata masaknya harus on-off-on-off ya. Jadi sebentaran diangkat dari kompor, aduk, terus panasin lagi, terus angkat lagi, en so on. Bikin telor orak-arik aja ada tekniknya yee)

Papa saya juga ngomong berkali-kali loh, kalau rawonnya enak banget. Sayang saya gak foto rawonnya, soalnya penampakannya gentong doang haha.

Saya gak sempet cobain. Kata suami perkedelnya enak
Another indonesian food. Disebelahnya ada lagi station kayak gini, saya lupa apa isinya
Ada sushi station! Kirinya bubur, kanannya minuman. Infused waternya pake apel malang, segerrrr.
Sushinya.. Isinya mateng semua, rasanya kurang enak kalo menurut saya
Fresh salad dengan dedaunan impor. Dibelakangnya ada american buffet, macam sosis, kentang, saute veggie..
Suasana restorannya. Sepi ya bok. Sebenernya pas kita dateng sih lumayan rame, cuma ini udah diatas jam 10, orang-orang udah pada selesai sarapan.

Dessert station. Kelihatannya kok sudah habis ya, padahal mah mereka akan masak kalau kita request. Jadi enak banget rasanya karena masih hangat :) Yang lagi diambil Tomo itu pancake dan waffle station.
Puas sarapan, kami langsung berangkat ke Jatim Park 2.

Jatim Park 2: Museum Satwa dan Batu Secret Zoo

Jarak dari hotel ke Jatim Park 2 ternyata dekat, paling cuma 15 menit. Kami sampai disana jam 11an karena kami kira mereka buka jam 10 pagi s/d jam 6 sore Ternyata, selama bulan puasa, mereka buka jam 9 pagi s/d jam 5 sore. Yah, tau gitu tadi kita berangkat pagian.

Harga tiketnya 120k per orang. Grace bayar karena diatas 90 cm, sedangkan Theo masih gratis.

Tiketnya diskon 30% kalau pake boarding pass garuda atau kartu kredit BNI.

Sempet heboh nih karena maksimum pembelian dengan satu kartu BNI adalah 4 tiket. Si mama dompet cc nya ditinggal di hotel. Boarding pas barusan aja tadi pagi saya buang karena ketumpahan air. Adanya boarding pass nya Grace tapi gak berlaku karena harus tiket dewasa yang bisa menunjukan ID card. Setelah korek-korek tas, akhirnya si mama ketemu juga boarding pass nya dia. Horee, semua tiket diskon hahaha. Lumayan.

Macam-macam pilihan wisata di batu. Kalau mau datangin semua kayaknya butuh 4 hari full deh. Itu belum ditambah sama Jatim Park 3 loh ya.. katanya ini bakalan gede banget!

Museum Satwa

Pertama, kami masuk ke Museum Satwa. Museum nya dari depan aja udah bagus. Dalamnya beneran bagus. Dari awal masuk sampai akhir kita semua ga ada yang tau, itu binatang yang diawetkan atau hanya replica. (Saya masih penasaran loh sampai sekarang)

Grace lumayan nemplok ke saya terus sih awal-awalnya karena takut lihat binatang yang gede-gede. Tapi setelah “panas”, akhirnya berani juga dan malah lari-larian di dalam -_-.

Theo awalnya bobok siang. Sampe ditengah-tengah, dia bangun, digendong, lalu gak lama nangis ga mau di diemin. Aneh sih soalnya Theo kan anaknya anteng yah. Ya, saya pikir dia nangis karena lapar. Akhirnya kami stop di cafe di dalam museum, numpang kasih makan Theo. Ehh, ternyata makannya pun gak tenang. Masih mewek-mewek, walaupun tetep mau makan :P. Setelah keluar pun dia masih nangis. Nah loh, kenapa nih? Disusuin juga ga mau.

Pas keluar, Grace diajak lihat toko souvenir. Grace yang tadinya pake stroller, jalan masuk ke toko. Theo kami dudukin di stroller. Like magic, Theo langsung diem dan mukanya berubah jadi happy. Ya elah, ternyata dari tadi dia nangis karena strollernya didudukin sama cicinya. Cape deh hahahaa...

Setelah Theo happy dan Grace belanja payung, jam 12an kami masuk juga ke kebun binatangnya. Mataharinya panas menyengat, tapi udaranya sejuk.

Ini beneran gak sih?
Sebagian besar ada di ruangan kaca macam ini

Sebagian lagi gak di ruangan kaca. Kalau yang ini sih saya yakin bohongan.
Kelihatannya bohongan ya?
Batu Secret Zoo

Sampe Batu Secret Zoo, kami semua kelaparan karena sudah jam makan siang (halo, kemana semua makanan sarapan tadi hahaha). Di dalam banyak stand yang jual makanan, tapi semuanya cuma jual burger, pop mie, dan kentang goreng. Katanya yang jualan nasi masih 500 meter di dalam. Okeh deh, 500 meter seharusnya gak seberapa yah.

Bagian awal-awal kami lewatin dengan cepat. Ternyata kok gak sampe-sampe nih ke food court yang jualan nasi. Aquarium udah lewat, reptile udah lewat, bagian monyet apalagi. 500 meter kok jauh ya bok, haha..

Begitu masuk langsung disapa sama tikus, iguana, dan aneka monyet. Ini salah satunya.
Lupa apa namanya binatang ini. Unik, mukanya kelinci, telinganya rusa, jalannya kayak kanguru, alias melompat pakai kaki belakang. Lucu yahhhh...

"Gez, smile dulu. Kalo gak smile gak mama kasih es krim loh!". Lalu tersenyumlah dia dengan terpaksa. (Berhubung gak dapet nasi, kita nyemil es potong dulu.)
Hepi banget dia sekarang duduk di stroller

Pandangan serius. Entah depannya ada apa.
Ini loh kolam Flamingo nya. Mereka cantik, tapi bawel. Mirip siapa hayooooo... 

Kiss mama donggg
Di seberang flamingo, akhirnya kami sampai juga dibagian penyewaan e-bike. Lumayaaan, kaki gak gempor. Sewanya 100 ribu sepuasnya sampai tutup. Lalu diprotest Aina dan orang-orang yang pernah kesini, kok gue cuma buat 3 jam??? Hahaha.

Tenang sodara-sodara, sampai tutup ituu, karena saya nyewanya sudah jam 2 sore. Ya pas dong ya sampai tutup jam 5 :p.

Saya sewa 2, satu buat saya dan suami gantian, satunya lagi buat mama saya. Si papa hebat euy, gak mau gantian. Katanya buat saya dan mama aja yang gak kuat jalan. Lalu pulangnya dia oles couterpain sebotol.
Grace pengen nyupir sendiri, dimana dia nge-gas kenceng-kenceng tanpa lihat di depan ada apa. Mamanya spaneng -_-". Setelah agak lama, saya baru sadar kalo ada puteran yang bisa ngatur kecepatan si e-bike. Jadi walaupun di gas kenceng, dia gak bakalan bisa lari kenceng.
Akhirnyaaaa jam 2.30 sampai juga kami ke foodcourt makanan berat. Jauuuuuh ya booook. Pake e-bike aja terasa jauh lohhhh.

Saya pesan nasi pecel, Grace saya pesanin chicken teriyaki, Tomo, sus, papa dan mama saya makan chinese food dan sate ayam. Semuanya serba murah dan enak. Makanan disana kayaknya ga ada yang lebih dari 30 ribu. Surga lah pokoknya.

Setelah satu jam makan, kami melanjutkan perjalanan.

Ternyata masih besar lohhh. Banyak wahana kayak di BNS dan gratis. Alias sudah termasuk di tiket awal. Sayang, waktunya ga keburu. Saya cuma cobain mini jet coaster bareng si sus, terus main bom-bom car, dan river adventure.

Terus kami ketemu sama baby zoo. Ihhh saya sih demen karena binatanya unyu-unyu dan bisa di elus-elus. Tapi dasar ya, si mas-mas yang jaga cuek aja gitu membiarkan bayi-bayi kambing ini jalan-jalan di luar. Mana mereka semua ganas-ganas kelaparan lagi. Semua orang disosor. Si Grace langsung lompat ke sus nya ketakutan disosor mbek hahaha.. Sementara Theo cuek aja duduk di strollernya.

Saya lagi coba mengalihkan perhatian si mbek dengan memberi makan. Kambingnya beneran kelaperan kayaknya, saya aja dipanjat loh!
Mas penjaganya keterlaluan yah, masa sengaja biar kambingnya deketin Theo. Kalau anaknya takut terus jadi trauma gimana... bayi loh mas, bayiii!
Untung si Theo cuek. Stroller dipanjat kambing juga diem aja. Saya yang senewen karena strollernya jadi ada tapak kambing -_-"
Bagian yang paling saya tunggu-tunggu dari awal kesana adalah Safari Farm, dimana kita naik kereta (atau traktor?) yang kanan kirinya banyak binatang pemakan rumput. Kita bisa kasih makan ke mereka. Nah, Safari Farm ini lokasinya persis disebelah Baby zoo.

Udah excited nih saya, apalagi sepi, gak kelihatan ada antrian (ya iyalah, dari kemaren juga dimana-mana ga antri hehe). Eh tapi dong, dong donggggggggg… SAFARI FARMNYA TUTUP!!!!! *banting tiket pesawat*. Pengen misuh-misuh karena saya pikir mereka tutup mentang-mentang pengunjungnya sedikit. Tapi kata si mama, mereka tutup karena lagi renovasi betulin jalan. Sempet gak percaya sampai akhirnya saya deketin dan ternyata bener, jalanannya lagi di aspal hahaha.

Jam 4 kami tiba di area big cats (macan, harimau, dll). Sudah excited nih karena kandangnya cuma dihalangi kaca besar. Eh tapi, saya harus kecewa lagi, karena semua binatangnya udah gak ada T_T. Beruang juga udah masuk kandang. Sedihhhh. Padahal kan tutup jam 5, harusnya jam 5 baru dikandangin donggg. Mungkin penjaganya lelah dan takut ga keburu buka puasa kali yah. Dimaklumi saja deh... walau tetep misuh-misuh, dan merasa rugi sejam :p

Foto sama binatang cuma dihargain 5 rebu perak per-ekor. Murah ya buuu. Itupun ada kotaknya bertuliskan "mari bantu lestarikan satwa Indonesia", jadi kita serasa beramal aja.
Disini adalah wahana River Adventure, dimana kita bisa naik kapal muterin "sungai" di foto ini. Nothing excited sih, kecuali kasih makan bangau. Bangau nya deket banget sama kapal soalnya, serem sih benernya haha..

Gak mau lepas dari priwitannya setelah seharian belajar niup dan akhirnya bisa juga

Pintu masuk hotel Pohon Inn. Persis disebelah pintu masuk Zoo dan Museum. Next time mau ah, nginep disini. Bulan puasa 3 tahun lagi kali ya, kalau Jatim Park 3 udah jadi =D
Ada tukang parkir baru. 

Keren yah bangunannya, Mirip apa yah? kok saya ingetnya mirip gedung pengadilan yang diseberang Monas sih :p


Pulangnya kami semua tepar di hotel. Mau keluar makan malem aja males. Tapi perut laper, gimana dong...

Jam 7 malam kami memaksakan diri keluar, cari makan. Bingung mau makan apa. Gak mau makan yang ribet-ribet, akhirnya pas ngelewatin restoran chinese food di pinggir jalan. Asal stop aja deh. Makanannya porsinya guede banget, tapi rasanya gak enak. Ya sutralah..

Dipikir-pikir, kalau mau hemat, seharusnya hari ini gak perlu sewa mobil sih. Dari hotel sebenarnya ada shuttle untuk antar jemput ke Jatim Park 1, 2, Museum Angkut, dan BNS. Gratis. Tapi waktu itu saya mikirnya takut repot ngepas-in sama jam antar jemputnya. Terus takut ada emergency entah apa, soalnya bawa anak. Ternyata sebenarnya bisa gak perlu sewa mobil, toh kita udah teler juga seharian di Jatim Park 2. Biaya sewa mobil sehari bisa buat makan enak di hotel..

Selesaiiiii cerita hari ke-2 kami.

Next day, agro wisata dan Museum Angkut.